seindah memori

seindah memori

Thursday, January 26, 2012

biarkan rindu itu berlagu 9

Anak ku, Qaseh, kini menjangkau usia 2 tahun. Melihat akan cahaya mataku yang pertama dan terakhir bersama Amzar, aku menjadi sayu. Hampir setahun arwah pergi meninggalkan aku dan permata hatinya. Ketika usia Qaseh setahun, Amzar disahkan mengidap penyakit barah hati, akibat daripada merokok. Sunyi je kehidupan aku selepas Amzar pergi meninggalkan aku dan Qaseh.Tiada lagi gurau sendanya, senyum tawanya yang menyerikan rumah tangga kami. Kalau pagi-pagi sebelum dia pergi kerja, wajah inilah yang dikucupnya. Jika aku sedang memasak, dia akan datang mengganggu aku di dapur. Ada saja yang ingin dilakukan, dicuitnya pinggangku, tak pun dirangkulnya aku dari belakang. Sungguh aku rindukan saat itu. Saat bersama sama arwah. Qaseh begitu manja dengan arwah, tapi anak kecil itu tidak mengerti apa apa saat papanya kembali ke rahmatullah. Bila melihat aku menangis, dia turut menangis dan kemudian dia akan bertanya
"kenapa mama menangis. Mana papa?"

kadang kadang Qaseh akan mengigau menyebut nama papanya ketika tidur. Aku menjadi sedih dan kasihan pada si kecil.
walaupun hampir setahun arwah meninggalkan kami, aku tidak pernah terfikir untuk mencari pengganti arwah. Biarlah dia menjadi cinta pertama dan terakhirku. Cinta dan sayangku hanya untuk suamiku walaupun dia telah tiada. Kini, aku biarkan rindu yang bertenggek di hatiku berlagu sepi. Biarlah rinduku sampai kepadanya dalam doaku untuknya. Semoga arwah aman di sana dan aku akan terus membesarkan Nur Qaseh Anissa berseorangan. Pergilah rinduku kepadanya. Biarkan rindu itu berlagu.


****TAMAT****

No comments:

Post a Comment