seindah memori

seindah memori

Thursday, December 8, 2011

public speaking

hnset aku berdering,, sape lak kol nih,, maklumlah aku ni jarang dapat calling-calling dr orng,,
tgok name n gamabr yg naik, aku tersenyum,,

"ye kenape?''
"tolong sy kejap"
"tolong ape?"
"sy nk kene wat pengucapan awam esok, boleh tolong dengar tak sy nak cakap sal pengorbanan ibu?"
"boleh, silakan"
"keh, dengar eh"

aku pon sudilah tadahkan telinga aku dengar dia bercakap, dan aku ade jgk mengomen ape ape yg tak kene,, mujurlah mse zaman sekolah dulu ade jgk aku join benda benda seangkatan dgn public speaking nih,, dapat jgk la aku bantu sikit sikit.

hampir dua jam aku mendengr dia becakap tangh tengah malam, mate pun dah lali jer, hahahahhaha

last sekali dia ckp
"thanks tolong saya"
"no hal la awak, small matter je ni, weklem,,

^tak tahu dia dpt wat yg terbaik or tak,, hope dia berjaya lakukannya dgn baik,, ^

Monday, December 5, 2011

biarkaN rindU itu berlagu 8

aku amati grisan yang terctat,, rasa nak menjerit pun ade, nak melompat-lompat je rasanya. Aku melangkh keluar dari bilik air, lju jer kaki aku ke depn. Meliar mencari kelibat Amzar. Dia kelihatan sedang berbring di sofa empuk sambil menonton televisyen.
"awak, saya ade benda nak cakap dengan awak ni." aku merapati Amzar.
"ape dia sayang?" rmbutku di belainya.
"awak tutup mata dulu and then tadah tangan ye."
"alahai sayang saya ni, nak main tutup-tutup mata pulak dia, okey saya tutup mata."
Aku lihat mata suamiku tertutup rapat. Aku meletakkn alat yang tertera dua garisan tu di tngannya.
"okey, sekarang awak boleh buka mata."
Dengan pantas suamiku membuka mta dan matanya terarah pada 'benda' yang ada dalam tngnnya. Dia amatinye dengan tenang sambil tersenyum. Tanpa kata-kata satu kucupan singgh di dahiku. "Terima kasih sayang, saya macam tak percaye je yng kita bakal dapat anak. Betul ke ni saya akan jadi bapa?"
aku hanya tersenyum dan mengangguk.
"Lepas ni sayang jangan buat keje berat-berat lagi, saya rsa nak bagitau mak dan ayh la awak, mesti dorang pun gembira dengar berita ni."
"Tapi saya rase baik kita pergi 'chek' kat klinik dulu ye awak, bile dah comfirm nanti baru kita bagitau dorang."
suamiku hanya mengangguk. Perutku diusapnya.
"saya tak sabar nak tengok perut awak membesar dengan adenye benih saya dalam perut awak. Tak sabar rasanya." Sekali lgi dahiku dikucupnya.

***************************************************************************

Perutku makin membesar, suamiku pula tidak membenarkn aku membuat sebarang kerja rumah. Kerja kat pejabat pun dia suruh aku ambil cuti awal. Aku hanya menurut kat suamiku. Di menjag aku dengan begitu baik sekali. Itu ini ade je yng dibebelnya. 'Jangan makan asam, tak baik untuk kesihatan awak dan baby nanti.' tu salah satu dari arahannnya. kadang-kadang nak je melawan, dah aku mengidam bukannya aku suke-suke nak makan asam, ahhaaa,, memang aku suke makan asam terutamanya jeruk. Jeruk betik! Yap! Jeruk betik memang kesukaan aku. Lagi satu dia akan membebel, "jangn lupe minum susu, nanti baby membesar dengan baik." kadang-kadang bosan dengan bebeln dia, terasa aku macam budak-budak pulak, tapi kadang-kadang seronok bile dilayan macam puteri. hahaha,, Menu makanan dan minuman aku memang dijaga dengan rapi. Sejam sekali kalau dia tidak buzy dia akan call aku. Tanye dah makan belum, dan nasihat yang tak pernah lekang dari bibirnya ' jangan buat kerja yang berat-berat.' Mungkin disebabkan aku kini kian sarat, dia terlalu mengambil berat terhadap aku. Terasa kasih sayang suami yang melimpah ruah. Mungkin inilah berkat jodoh pilihan keluarga. Terima kasih yang tak tertingga buat Allah yang temukan aku dengan Amzar. Bahagianya dirasa dengan kehidupanku sekarang.

biarkaN rindu itu berlaGu 7

Hujan renyai-renyai diluar. aku menyelak sedikit langsir. Memandang ke arah luar jendela. Pemandangan yang sangat cantik dengan warna warni bunga-bunga yang pelbagai jenis. Hasil tangan aku menghias laman rumah. Air terjun mini mencantikkan lagi lanskap yang sememangnya sejuk mata memandang.
"Awak terima saya sebagai suami awak?"
Suara itu mengejutkan aku. Aku hanya menghembus nafas, memandng wajah tenang dihadapanku. tangannya kucapai lantas kukucup.

"Amzar, awak dah sah menjadi suami saya. Soalan tu sepatutnya saya yang tanya kat awak. Ye lah, saya ni hanya gadis kampung, berbanding awak yang tinggal di bandar. Sebelum saya ambil keputusan untuk berkahwin dengan awak, saya dah fikir masak-masak, bagi saya awak sahaja yang boleh memimpin saya ke jalan Allah."

"qhas, saya tahu saya hanya insan biasa, dua tahun kita saling menunggu, saya ingat hati awak dah kat orang lain. terima kasih sudi terima saya sebagai suami saya walaupun awak ada calon lain."

Aku hanya tersenyum memandang wajah suamiku. " sebelum kita kahwin, dua kali je kite jumpe, yang pertama mase umi saya nak saya kenal awak dan yang kedua mase saya balik dari luar negara. Masa tu saya jumpe awak nak tahu sama ada hati awak pada saya atau tidak. Tak sangka pulk yang awak pun suke saya ye?" aku mengenyit matku pada suamiku. Dia tersenyum lantas mencuit hidungku. "Dah mule nak perasan la tu, mujurlh mak yang suruh saya jumpa awak, tan sangke ye jodoh kite berdua panjang. Ingatkan orang tu dah lupe kan kita."
"Tak lah, masakan saya lupakan awak, sedangkn saya dah janji dengan awak kan?"
Amzar hanya tersengih.
Dah hampir dua bulan aku dan suamiku bergelar suami isteri. Selepas aku ambil keputusan untuk bersuamikan Amzar, Helmi adalah orang pertama yang mengucapkan tahniah padaku. Katanya, dia juga tidak dapat menerima aku sebagai isterinya, dia hanya menurut kata orang tuanya. Helmi juga sudah berkahwin dengan pilihan hatinya sebulan selepas aku selamat menjadi isteri Amzar. Kini, aku bahagia dengan suamiku. Rumah anak-anak yatim juga tidk pernah aku tertinggal untuk melawat mereka di sana. Kasih aku kepada Anisa sama seperti dahulu. Aku ada mencadangkan kepada suami keinginan aku untuk menjadikan dia sebagai nak angkatku, tapi kata suamiku 'biarlah kita ade anak sendiri, bukan tak suke dengan anak angkat, tkut nanti bile ade anak sendiri, dia akan rasa tersisih sebab dia hanya anak angkat.' Hm,,, bile difikir-fikirkan ada betulnya juga kata suamiku. Aku hanya menurut katanya. Suami, kalau dah mule gune kuase vetonya,, apelah sangat yang boleh si isteri melawan.