seindah memori

seindah memori

Monday, December 5, 2011

biarkaN rindU itu berlagu 8

aku amati grisan yang terctat,, rasa nak menjerit pun ade, nak melompat-lompat je rasanya. Aku melangkh keluar dari bilik air, lju jer kaki aku ke depn. Meliar mencari kelibat Amzar. Dia kelihatan sedang berbring di sofa empuk sambil menonton televisyen.
"awak, saya ade benda nak cakap dengan awak ni." aku merapati Amzar.
"ape dia sayang?" rmbutku di belainya.
"awak tutup mata dulu and then tadah tangan ye."
"alahai sayang saya ni, nak main tutup-tutup mata pulak dia, okey saya tutup mata."
Aku lihat mata suamiku tertutup rapat. Aku meletakkn alat yang tertera dua garisan tu di tngannya.
"okey, sekarang awak boleh buka mata."
Dengan pantas suamiku membuka mta dan matanya terarah pada 'benda' yang ada dalam tngnnya. Dia amatinye dengan tenang sambil tersenyum. Tanpa kata-kata satu kucupan singgh di dahiku. "Terima kasih sayang, saya macam tak percaye je yng kita bakal dapat anak. Betul ke ni saya akan jadi bapa?"
aku hanya tersenyum dan mengangguk.
"Lepas ni sayang jangan buat keje berat-berat lagi, saya rsa nak bagitau mak dan ayh la awak, mesti dorang pun gembira dengar berita ni."
"Tapi saya rase baik kita pergi 'chek' kat klinik dulu ye awak, bile dah comfirm nanti baru kita bagitau dorang."
suamiku hanya mengangguk. Perutku diusapnya.
"saya tak sabar nak tengok perut awak membesar dengan adenye benih saya dalam perut awak. Tak sabar rasanya." Sekali lgi dahiku dikucupnya.

***************************************************************************

Perutku makin membesar, suamiku pula tidak membenarkn aku membuat sebarang kerja rumah. Kerja kat pejabat pun dia suruh aku ambil cuti awal. Aku hanya menurut kat suamiku. Di menjag aku dengan begitu baik sekali. Itu ini ade je yng dibebelnya. 'Jangan makan asam, tak baik untuk kesihatan awak dan baby nanti.' tu salah satu dari arahannnya. kadang-kadang nak je melawan, dah aku mengidam bukannya aku suke-suke nak makan asam, ahhaaa,, memang aku suke makan asam terutamanya jeruk. Jeruk betik! Yap! Jeruk betik memang kesukaan aku. Lagi satu dia akan membebel, "jangn lupe minum susu, nanti baby membesar dengan baik." kadang-kadang bosan dengan bebeln dia, terasa aku macam budak-budak pulak, tapi kadang-kadang seronok bile dilayan macam puteri. hahaha,, Menu makanan dan minuman aku memang dijaga dengan rapi. Sejam sekali kalau dia tidak buzy dia akan call aku. Tanye dah makan belum, dan nasihat yang tak pernah lekang dari bibirnya ' jangan buat kerja yang berat-berat.' Mungkin disebabkan aku kini kian sarat, dia terlalu mengambil berat terhadap aku. Terasa kasih sayang suami yang melimpah ruah. Mungkin inilah berkat jodoh pilihan keluarga. Terima kasih yang tak tertingga buat Allah yang temukan aku dengan Amzar. Bahagianya dirasa dengan kehidupanku sekarang.

No comments:

Post a Comment